tolong kirimkan aku

ya tuhan .

tiba-tiba aku kepanasan tersedar

nafas ini bukan lama

pagi ini aku meminta

ENGKAU kirimkanlah aku seseorang

yang boleh mengherat diri ini

daripada segala dosa dan api neraka

aku memohon kepada mu ya ALLAH

rahmatilah aku

dia

dan keluargaku

kerana aku mahu hidup

tanpa rasa dibelenggu

kerana aku tahu aku masih menuju

untuk mu TUHAN yang satu !

Penyakit Hati

dia datang dengan senyuman
dalam hatinya banyak idaman
mungkin idea dan caranya budiman
mungkin juga hanya khayalan

merintih perih tanpa bunyi
datangnya idea dengan seni
ketawa riang tanpa sunyi
itulah dia, rasa sudah bersemi~

dia sumber inspirasi,
baik hati?
buat saya tersenyum rapi..
tentulah idaman hati~

dia tak boleh kecil hati
tapi kena berhati hati
aku ini penyakit hati
yang bisa buat buta hati

walau dalam hati dia penuh rasa sangsi
dalam jiwa dia ade sekelumit luka
dalam rasa dia ade sedikit curiga
dia tak pernah kenal erti rasa
bile dia dengan saya..

maaf??
selalu dia bagi
kerap dia beri
tp aku tetap cari lagi
smpai bile agaknya aku puas hati
mungkin sampai dia pergi!!
pergi tak kembali lagi..

aku??
sedang cari jawapan
sampai bila agaknya
si dia mampu tunggu ke?

hidup aku penuh persoalan
yang aku nampak tak sama dengan yg aku rasa
yang aku puja tak sama dgn yang aku cinta
yang aku rindu tak sama dgn yang aku temu
yang aku fahami tak sama dgn yg aku mengerti

aku dan dia
mungkinkah akan bersatu nanti???
persoalannya pasti atau mati
biar kita yang menjadi saksi!

aku tak rindu lah

aku mengetik lagi papan kunci ini pun mula membenci

cerita kau cerita kau dan kau saja

bagai terpukau lah bila sedetik terbayang

terus gelongsor jauh dari malam dan siang bersama

pagi buta ini bukan aku rindu

aku tak rindu, tapi mungkin rindu kalau tak ada ego mu

HAHAHAHA bodohkan aku ?

aku tak rindu lah, cuma pusiran kepala otak

aku lihat suasana hening pagi dan jentera cabuk habuk

aku ingat waktu pengajaran kau di bangku sekolah dulu

pagi sejuk mata kuyu berat kilo kilo

aku gagah hidupkan jentera

aku usung kau dari kediaman kehalaman

heret kau

PERGI SEKOLAH

kau peluk aku erat dan aku memecut laju melungsuri embun pagi

dingin kan ? dingin bagai pagi isnin yang indah ini

sesampai, ku sisirkan semula setiap helaian rambutmu

masa tu kau takut malu rakan seperjuangan yang berlau

kucup tanganku ? ahh aku tahu kau mau wang saku

aku hulur kau sapu

dan sempat aku bibir dahimu dalam samar pagi

dan kata azimat sentiasa aku ludahi

aku meninggalkan kau dalam kabus pagi

dan sumpah aku rasa ianya adalah sama waktu dengan hari ini

kalau lah kau mengerti erti pengorbanan ini !

Mommucks  | 6.46am  | 4 April 2011

those nights when dad wished me goodnight

that night
i slept with my eyes open
for i am afraid
that it might happened again
like all the previous nights
when i slept with my eyes shut

it all started when he came into my room
last night
the night before
the previous night before the night before
he stood next to me, grinning
with that haunting smile of evil
strapping both my hands wide to the sides of
my bed that he bought with his very own money
he pulled down my pj slowly
together with the other piece that was covering my skin
and soon afterwards
i can feel him deep inside me
storming my priceless-self,
storming my priceless-self.

that night
i slept with my eyes open
for i am afraid
that it might happened again.

two lonely persons

there is a guy
there is a girl
who keep watching the sky
with a hidden wish

they pray for love
for this lonely feeling
to vanish
to dissapear
with the blessing of heaven

days turn months
months turns years
until god decide
they should notice each other
to immediately fall in love

the girl say
“perhaps,
someday darling
we will fall apart
breaking down
mourn about our love

but then darling
it worth trying out
to spread our love
together”

Dia

Dia..
Selalu ku ingat,
5 kali sehari,
7 hari seminggu,
24 jam selalu!

Dia menyelamatkanku,
Dari neraka yang hina,
Dari aku sesat sinar,
Yang bisa berat, benar!

Dia..
Yang buat aku tersenyum,
MemujaNya selalu,
Dengan kata dan jiwa,
Semuanya selaju!

Dia..
Juga yang mengembirakan,
Juga yang membenarkan,
Juga yang menghiburkan,
Juga yang merestukan!

Dia
Yang aku rasa segar,
Segera buat aku bersabar,
Juga buat aku sedar,
Ya Dia memang benar!

Dia
Yang aku perlu,
Masa aku malu,
Masa aku pilu,
Masa aku berlalu!

Dia
Yang ciptakan sejahtera,
Yang binakan sejarah,
Yang hayunkan senja,
Yang buatkan bahtera!

Dia
Adanya hujan,
Adanya pelangi,
Adanya mentari,
Dan juga pagi!

Tanpa Dia,
Aku jatuh perigi,
TanpaNya,
Aku bisa mati!

UntukNya,
Aku korbankan diri,
Aku titiskan peri,
Bersamanya,
Memang aku tak mahu bersendiri!
Moga aku direstui!

Dia Sempurnakan hari,
Aku larakan hati,
Menunggu Dia pasti!
Ke akhirnya insyaAllah nanti!

Dia
Ku lihat,
Ku rasa,
Ku cium,
Dan ku dengar,
semua kerna Dia..
Alhamdulillah!

Runsing

Disetiap genap dunia
aku menjerit pilu
mengharapkan ada yang melihat
kerna aku rasakan keliru

air mata menitis,
memintas segala syahdu
aku merintis
memilih bukan pilihanku

dugaanMu sungguh besar
takku harap menepis semu
kerna aku hambaMu yang lemah
ya Allah nipisnya aku!

tiap garisan, tiap coretan
aku berasakan terhina
aku masih kehijauan
binakanlah aku kekuatan!

mereka berkata itu ini
aku ini hanya manusia
dicemuh bisa remuk
dipukul bisa teruk

Kau lembutkanlah hati mereka
kau turunkanlah rahmatMu
akan ku gigih sejat semua celaka
biar aku terang senantiasa tenang!

aku mahu rileks..
bukan mintak respect
cuma mintak teman berbisik
menangis bila didesik

setengah detik hidupku
bisa jadi gila
menanti yang tak tiba
hiba menghurung jingga!

andai bisa aku luang
masa yang telah terbuang
kanku tagih dgn titisan perih
mewarnai jalan kepadamu ya Allah!

15 February 2011 11.13PM